...He found you lost and guided you (93:7)

Friday, April 23, 2010

Tangisan hati



Hati saya benar terusik. Meronta kesakitan. Menangis setiap masa. Saya sedar, saya sedang lagha, alpa. Iman saya sedang decelerating by time. Genap seminggu di rumah. Saya semakin tewas. Bisikan nafsu, satu persatu saya turuti. Saya sedar, saya menangis, kecewa akan diri sendiri yang lemah sangat. Astaghfirullahalzaim. Inilah dugaan yang saya hadapi di rumah.teringat saya pada satu pesanan ketua halaQah semasa halaqah terakhir saya hadari sebelum cuti panjang ini.
‘ pulang ke rumah akan membuat kita melupakan segala ibadah sunat yang kite buat sepanjang di u’.
‘laa ape pulak, rumahku syurgaku, nape jadikan itu alasan berkaitan ngan ibadah kita. 'We choose the way we want, Allah decides then ku bermonolog, kurang senang dengan pandangan dia.
Namun, kini saya perlu akui juga 50% ayat itu. Tapi still saya simpan lagi 50% kerana saya percaya ayat saya juga ada benarnya. We choose the way we want.
Ibaratkan seorang musafir mengembara mencari kebenaran, itulah diri saya. Pasti saya akan melalui jalan yang diverges, sering kali saya memilih untuk melalui jalan yang sering dilalui, berpusu-pusu manusia ingin melaluinya. Namun perjalanan di jalan ini membuatkan saya terlupa tujuan pengembaraan saya . Meneruskan perjalanan, saya terjumpa lagi jalan yang diverges, kini saya memilih untuk melalui jalan yang jarang sekali dilalui manusia. Gerun, sunyi menyelubingi diri. Tetapi di jalan inilah saya menemui tujuan hidup saya. Mengabdikan diri pada Allah semata-mata. Susahnya perjalanan di jalan ini, terkadang hampa, penat.
Semua pilihan ini terletak pada kekuatan iman. Iman saya sentiasa turun naik. Tapi saya takkan benarkan nafsu yang mengurang iman ini selamanya bertakhta. I need, no I MUST FIGHT !!
Dan sekarang, apa yang saya rasa penyesalan. Benarlah kata-kata Imam Ghazali:
“Barang siapa menyirami anggota badannya dengan hawa nafsu, maka ia menanam pohon penyesalan dalam hatinya” Imam Al-Ghazali, Mukâsyafah al-Qulûb,
Mungkin pohon itu sedang lebat, namun ya Allah, bantulah hambaMu ini. Ya Allah biarlah penyesalan ini membuatkan diriku kembali padaMu. Amin ya rabb. Semoga esok bangunku dari lena, lebih baik dari hari ini.
wallahualam

No comments:

Post a Comment